MARJINAL

Marjinal adalah nama sebuah grup musik beraliran punk-rock tapi sebenarnya mereka bukan Group band karena mereka hanyalah orang-orang yang ingin menyumbangkan aspirasi mereka kepada negara dengan musik mereka. Marjinal berasal dari Jakarta, Indonesia. Kelompok musik ini sebelumnya bernama Anti ABRI, bersamaan dengan berubahnya nama institusi militer di Indonesia, nama Anti ABRI-pun berubah lagi menjadi Anti Military. Melalui lirik-lirik lagunya, Marjinal dapat dikategorikan sebagai kelompok musik berhaluan anarko-punk, karena liriknya banyak memuat tema-tema politik, dan semangat perubahan sosial. Beberapa lagu yang diciptakan oleh mereka banyak dinyanyikan oleh para aktivis yang sedang berdemonstrasi. Sejak berdirinya, kelompok ini telah menghasilkan beberapa album, diantaranya adalah: * Anti Military - Termarjinalkan - Predator

Sejak Marjinal bermarkas di Gang Setiabudi, Setu Babakan, Jakarta Selatan, dari hari ke hari kian banyak saja anak muda yang datang dan terlibat dalam program workshop. Selain membuka workshop cukil kayu dan musik, Marjinal mengusahakan distro sederhana. Sebuah lemari etalase diletakkan di beranda, menyimpan pelbagai produk Taringbabi; dari kaos, kaset, pin, stiker, emblem, zine sampai buku-buku karya Pramoedya Ananta Toer. Di dinding didisplay puluhan desain kaos, di ruang tamu yang selalu riuh itu. Di tengah-tengah kotak display, ada gambar tengkorak yang berbarik sebagai ikon Taringbabi. Para punker biasanya datang secara berkelompok. Biasanya mereka duduk-duduk di beranda depan, melepas penat, setelah seharian berada di jalanan, sambil asyik ngobrol dan bermain musik. Dengan ukulele (kentrung), gitar dan jimbe mereka menyanyikan lagu-lagu Marjinal. Bob dan Mike pun ikut nimbrung bernyanyi bersama. Mike memberitahu accord atau nada sebuah lagu, dan menjelaskan makna dari lirik lagu itu.


Proses belajar dan mengajar, secara tidak langsung terjadi di komunitas, dengan rileks. Sebagian besar anak-anak itu memilih hidup di jalanan, sebagai pengamen. Ada yang masih sekolah, banyak juga yang putus sekolah. Mereka mengamen untuk membantu ekonomi orangtua. Sebagian besar mereka berlatar belakang dari keluarga miskin kota, yang tinggal di kampung-kampung padat penduduk; Kali Pasir, Mampang, Kota, Matraman, Kampung Melayu, Cakung, Cengkareng, Cipinang dan lain sebagainya. Bahkan ada yang datang dari kota-kota seperti Medan, Batam, Serang, Bandung, Indramayu, Cirebon, Tegal, Pekalongan, Semarang, Yogyakarta, Malang, Surabaya, Denpasar, Makasar, Manado, dll. “Dengan mengamen mereka bisa bertahan hidup, dengan mengamen mereka bisa membiayai sekolah dan membantu belanja sembako untuk ibu mereka.,” kata Mike, aktifis Marjinal. Jika sekilas memandang penampilan mereka, boleh dibilang sebagai punk: ada yang berambut mohawk, jaket penuh spike, kaos hitam bergambar band-band punk dengan pelbagai slogan anti kemapanan. Kaki mereka dibalut celana pipa ketat dan mengenakan sepatu boot, ada juga yang hanya bersandal jepit.


DOWNLOAD LAGUNYA :
Album 1
 
 
Boikot Download
D3 Download
Kutakkan Berhenti Download
Negara Dunia 3 Download
Predator Ngehe Download
RSG Download
Buruh Migran Download
DIY Download
KA Ekonomi Download
Marsina V2 Download
Negeri Ngeri Download
Preman Download


Album 2
 
 
Aku Mau Sekolah Gratis Download
Cinta Pembodohan V2 Download
Go To Heal Download
1+1=8 Download
Berce Download
Globalisasi Download
Kerja Bakti Download
Otot Kawat Download
Luka Kita (Aceh) Download
Rencong Download
Wainalilahi Download
Masberto Download
Rakyat Biasa Download
Saut Download

Bila kalian ingin lihat profil lebih lengkap tentang marjinal
silakan klik di bawah ini :

1 komentar:

  1. masbro ada lagunya marjinal yang judul nya ibu ga yang kemaren dinyanyiin di radioshow tv one?

    BalasHapus

Jika Lagu Belum ada Silahkan Request